cocoa-cfd-trading

Berdagang Kakao via Contracts For Difference

Tanaman kakao ditemukan pada tahun 1600an, pada masa-masa awal eksplorasi benua Amerika dan dengan cepat membanjiri Eropa saat cita rasa dan pemanis merupakan penggunaan utama biji kakao.

Juga dikenal sebagai Theobroma yang berarti 'makanan para dewa', tanaman kakao bisa pahit, tetapi adalah tanaman yang paling dinikmati di seluruh dunia hari ini sebagai cokelat (industri $98,3 miliar). Tanaman kakao adalah komoditas yang sangat berguna karena banyak produk dibuat dari tanaman ini seperti minuman kakao, mentega kakao, dan bubuk kakao.

Keuntungan berdagang Kakao bersama AvaTrade

Pasar perdagangan kakao

Ada 3 spesies utama tanaman kakao ketika biji kakao dipanen: Trinitario, Criollo, dan Forastero. Tanaman Forastero adalah tanaman subur berkulit tebal yang merupakan varietas paling populer di antara ketiganya. Tanaman Criollo sangat sensitif dengan perubahan iklim dan perubahan cuaca sedikit apa pun akan memengaruhi hasil panennya. Trinitario, adalah kombinasi dari keduanya, populer karena cita rasa lezat Criollo dipadukan dengan sifat kaya tekstur dari Forastero.

Dua bursa kakao terbesar adalah Intercontinental Exchange (ICE) dan NYSE Liffe (bagian dari grup NYSE: Euronext).

Spesifikasi Kontrak:

  • Jam perdagangan kakao 09:45 hingga 18:29 (GMT)
  • Margin: 2,00%
  • Spread: $8 over market
  • Ukuran perdagangan minimal: 1
  • Ukuran kontrak: Metrik Ton
  • Simbol ticker: COKELAT
  • Penawaran Harga: Dolar per metrik ton
  • Ukuran tick: $1 per metrik ton

Apa saja yang memengaruhi harga kakao

Iklim adalah faktor utama yang memengaruhi produksi tanaman kakao, yang akhirnya akan berdampak pada harga kakao secara langsung ke konsumen maupun harga berjangka kakao dan pasar perdagangan komoditas. Kekeringan dan erosi tanah akan menurunkan hasil panen pertanian serta paparan pada penyakit busuk buah kakao.

Peningkatan dalam permintaan cokelat di seluruh dunia dapat meningkatkan harga, standar tenaga kerja, dan perubahan apa pun di area panen akan berdampak pada harga kakao. Biaya produksi relatif rendah karena teknologi selalu berubah dan dapat menjadi faktor untuk dipertimbangkan di masa depan.

Negara terbesar produsen dan pengekspor biji kakao adalah Pantai Gading yang memasok lebih dari 30% total produksi kakao di dunia, dengan lebih dari 1.448.998 metrik ton setiap tahunnya. Kedua adalah Ghana, dengan 835.466 diproduksi di negara Afrika Barat itu. dan peringkat ketiga pada produksi kakao global adalah Indonesia dengan lebih dari 777.500 metrik ton setiap tahunnya.

Setelah biji kakao dipanen, difermentasi, dikeringkan, dan dikirimkan, maka biji ini diproses menjadi berbagai komponen untuk pemakaian komersial dalam berbagai industri seperti sabun, kosmetik, dan penganan.  Negara dengan konsumsi kakao tertinggi di dunia adalah Belanda yang menyerap 13% produksi global. Eropa secara keseluruhan mengkonsumsi 40% pasar dengan sisa 60% terbagi rata antara Asia, Amerika, dan Afrika.

Memahami perdagangan kakao

Dalam contoh ini, pedagang membuka posisi beli sebesar 10 unit masing-masing sebesar 1 metrik ton pada harga pasar $2.027. Setelah beberapa saat, harga mencapai level $2.039,5 dan pedagang menutup posisinya. Nilai yang diambil dari kontrak ini dapat dihitung dengan mengalikan ukuran posisi dengan perbedaan harganya:

10 metrik ton x (2.039,5-2.027) $/ton = $125

Mulai Berdagang CFD dengan AvaTrade

Apakah Anda tahu ke arah mana pasar kakao bergerak? Kalau begitu, bergabunglah dengan kami di AvaTrade dan mulai berdagang CFD kakao. Nikmati pengalaman perdagangan CFD dengan pemimpin industri!

Buka sebuah akun sekarang untuk mulai berdagang atau cobalah akun demo kami yang bebas risiko.